JIka Wanita Haidh Suci sesaat sebelum Matahari Terbenam?

8 Nov

Perempuan merupakan hamba yang banyak melewatkan waktu sholat karena beberapa halangan Syar’I terutama haidh dan Nifas. Pembahasan berikut adalah sebuah permasalah pelik jika seorang wanita mendapati dirinya telah suci dari haidh hanya seukuran satu rakaat sebelum waktu itu berakhir. Apakah dia wajib Mengqadhanya? Dan bagaimanakah status sholat yang bisa dijama? Apakah dia wajib mengqadha keduanya?

Pendapat Ibnu Taimiyah

أن المواقيت لأهل الأعذار ثلاثة ولغيرهم خمسة فإن الله تعالى قال: { أقم الصلاة طرفي النهار وزلفا من الليل } فذكر ثلاثة مواقيت والطرف الثاني يتناول الظهر والعصر والزلف يتناول المغرب والعشاء وكذلك قال: { أقم الصلاة لدلوك الشمس إلى غسق الليل } والدلوك هو الزوال في أصح القولين يقال: دلكت الشمس وزالت وزاغت ومالت فذكر الدلوك والغسق وبعد الدلوك يصلى الظهر والعصر وفي الغسق تصلى المغرب والعشاء ذكر أول الوقت وهو الدلوك وآخر الوقت وهو الغسق والغسق اجتماع الليل وظلمته

ولهذا قال الصحابة كعبد الرحمن بن عوف وغيره: إن المرأة الحائض إذا طهرت قبل طلوع الفجر صلت المغرب والعشاء وإذا طهرت قبل غروب الشمس صلت الظهر والعصر وهذا مذهب جمهور الفقهاء كمالك والشافعي وأحمد

Bahwasanya waktu-waktu bagi orang yang ber-udzur ada tiga dan untuk selain mereka ada lima.

Allah berfirman:

أقم الصلاة طرفي النهار وزلفا من الليل

Dan dirikanlah sembahyang itu pada kedua tepi siang (pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan daripada malam (QS: Huud ayat 114)

Allah telah menyebutkan 3 waktu. Tepi siang yang kedua mencakup dzhur dan Ashar sedangkan kata az Zulaf mencakup Maghrib dan Isya.

Allah juga berfirman:

أقم الصلاة لدلوك الشمس إلى غسق الليل

Dirikanlah shalat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam (QS: al Isrâ ayat 78)

al Duluk adalah al Zawal ( tergelincir) menurut pendapat tersohih diantara dua pendapat yang ada. Dalam bahasa arab bisa dikatakan :

دلكت الشمس وزالت وزاغت ومالت

Allah menyebutkan istilah al dulûk dan al ghasaq. Setelah duluk ( tergelincir matahari) adalah waktu sholat dzuhur dan Ashar, sedangkan setelah ghasaq adalah waktu sholat maghrib dan Isya. Allah menyebutkan Awal waktu dengan istilah dulûk dan dan akhir waktu dengan istilah ghasaq. Makna ghasaq adalah berkumpulnya antara malam dengan gelap.

Inilah alasan perkataan sahabat-seperti Abdurrahman bin Auf dan lainnya[1]-: Sesungguhnya perempuan haidh yang suci sebelum terbit Fajar, maka dia sholat maghrib dan Isya, Jika Ia suci sebelum terbenam matahari, maka dia sholat Dzuhur dan Ashar. Inilah Mazhab jumhur Fuqaha seperti Malik, syafii, dan Ahmad.[2]

Perhatian: Ibnu Taimiyah menyebutkan pendapat tersebut secara berulang-ulang[3], namun beliau tidak menegaskan pendapat pribadi beliau. Sekalipun demikian sepertinya beliau mendukung pendapat tersebut karena mendesaknya hajat ummat terhadap permasalahan tersebut dan juga beliau telah menetapkan adanya atsar dari sahabat. Allahu a’lam

Pendapat ibnu Taimiyah ini juga disinggung oleh banya ulama diantaranya:

Pendapat Ibnu Qudamah

Ibnu Qudamah rahimahullah berkata dalam Kitab al Mughni (II/46) :

119. Permasalahan: Jika seorang perempuan suci dari haidnya, orang kafir masuk Islam, dan anak kecil mencapai baligh sebelum matahari terbenam maka ia sholat Dzuhur kemudian Ashar.  dan jika anak kecil mencapai baligh, orang kafir masuk Islam, dan permpuan  suci dari haidnya sebelum terbit Fajar maka Ia sholat maghrib dan Isya yang akhir.

Pendapat seperti ini diriwayatkan terkait orang haidh yang telah suci dari Abdurrahman bin Auf, ibnu Abbas, Thawus, Mujahid, an Nakhai, zuhri,  Rabiah, Malik, al laits, As Syafii, Ishaq, dan Abu Tsaur. Imam Ahmad berkata: kebanyakan tabiin berpendapat seperti ini kecuali Hasan seorang diri. Dia berkata: tidakw ajib kecuali sholat yang didapati ketika suci saja. Ini juga bendapat (sufyan ) atsauri dan ahli ra’yi karena waktu yang pertama telah keluar ketika dia sedang berudzur maka tidak wajib seperti jika ia mendapatkan sedikit dari waktu sholat yang kedua. Dihikayatkan dari Malik jika seseorang mendapatkan waktu sekitar lima rakaat dari waktu yang kedua, maka wajib untuk menunaikan yang pertama karena ukuran rakaat yang pertama dari  lima rakaat  tersebut adalah waktu untuk sholat yang pertama ketika udzur maka wajib dengan mendapatkannya seperti itu juga jika seseorang mendapatkan rakaat tersebut diwaktu ikhtiar. Berbeda kalau Ia mendapatkan waktu denga ukuran kurang dari itu.

Hal itu karena ada riwayat dari al Astram, Ibnul Mundzir, dan lain-lain dengan sanadnya sampai kepada Abdurrahman bi Auf dan Abdullah bin Abbas bahwa mereka berdua  pernah berfatwa tentang Seorang perempuan haidh yang suci sebelum seukuran satu rakaat sebelum terbit fajar (subuh,red): “Dia harus sholat maghrib dan isya, dan kalau Ia suci sebelum matahari terbenam maka ia harus sholat dzhuhur dan Ashar. Hal itu karena waktu kedua dan pertama adalah satu waktu dalam keadaan udzur. Kalau dia masih mendapatkan kesempatan diwaktu udzur tersebut, maka ia wajib menunaikannya sebagaimana ia wajib menunaikan kewajiban yang kedua.

Fatwa Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Bazz

إذا طهرت الحائض أو النفساء قبل غروب الشمس وجب عليها أن تصلي الظهر والعصر في أصح قولي العلماء، وهكذا إذا طهرت قبل طلوع الفجر وجب عليها أن تصلي المغرب والعشاء.

وقد روي ذلك عن عبد الرحمن بن عوف، وعبد الله بن عباس رضي الله عنهما، وهو قول جمهور أهل العلم.

وهكذا لو طهرت الحائض والنفساء قبل طلوع الشمس وجب عليها أن تصلي صلاة الفجر.

Jika seorang perempuan haidh atau nifas suci sebelum terbenamnya matahari maka wajib menunaikan sholat Dzuhur dan Ashar berdasarkan pendapat ulama yang paling sohih. Begitupula jika Ia Suci sebelum terbitnya Fajar, maka wajib menunaikan Sholat maghrib dan Isya.

Fatwa Lajnah Daimah

وجاء في فتاوى اللجنة الدائمة للإفتاء (6/158) : ” إذا طهرت المرأة من الحيض أو النفاس قبل خروج وقت الصلاة الضروري لزمتها تلك الصلاة وما يجمع إليها قبلها ، فمن طهرت قبل غروب الشمس لزمتها صلاة العصر والظهر، ومن طهرت قبل طلوع الفجر الثاني لزمتها صلاة العشاء والمغرب ، ومن طهرت قبل طلوع الشمس لزمتها صلاة الفجر

JIka seorang perempuan haidh atau nifas suci sebelum keluarnya waktu sholat yang darurat maka dia harus menunaikan Sholat tersebut dan sholat sebelumnya yang bisa dijama’. Kalau ia suci sebelum terbenamnya matahari maka dia harus menunaikan Sholat Ashar dan Dzuhur. Kalau ia suci sebelum terbit fajar yang kedua maka wajib menunaikan sholat Isya dan Maghrib. Kalau ia Suci sebelum terbit matahari maka wajib menunaikan sholat Fajar (subuh, red)

Pendapat Syaikh Muhammad bin Sholih al Utsaimin

Beliau memiliki pendapat berbeda dengan mayoritas ulama ketika mensyarah kitab Zâdul Mustaqni’

وَمَا يُجْمَعُ إِلَيْهَا قَبْلَها ………….

قوله: «وَمَا يُجْمَعُ إلَيْهَا قَبْلَها» ، أي: ولزمه ما يُجمع إليها قبلها، مثال ذلك: إذا أدرك من وقت صلاة العصر قَدْر ركعة أو قَدْرَ التَّحريمة لزمته صلاة العصر، ولزمته صلاة الظُّهر أيضاً، وإن أدرك ذلك من وقت صلاة العشاء لزمته صلاة العشاء وصلاة المغرب أيضاً، وإن أدرك ذلك من وقت صلاة الفجر لا يلزمه إلا الفجر؛ لأنها لا تُجمع إلى ما قبلها

فإن قيل: ما وجه وجوب صلاة الظُّهر في المثال الأوَّل؛ وصلاة المغرب في المثال الثَّاني؟

فالجواب: الأثرُ، والنَّظرُ

أما الأثر: فإنَّه رُوي ذلك عن ابن عباس وعبد الرحمن بن عوف رضي الله عنهم

وأما النَّظر: فلأن وقت الصَّلاة الثانية وقت للأولى عند العُذر الذي يُبيح الجمع، فلما كان وقتاً لها عند العُذر صار إدراك جُزء منه كإدراك جزء من الوقتين جميعاً، وهذا هو المشهور من المذهب

وقال بعض أهل العلم: إنه لا يلزمه إلا الصَّلاة التي أدرك وقتها فقط، فأما ما قبلها فلا يلزمه. وهو القول الرَّاجح. واحتجوا بالأثر والنَّظر.

أما الأثر: فقول الرَّسول عليه الصَّلاة والسَّلام: «من أدرك ركعةً من الصَّلاة فقد أدرك الصَّلاة. و«أل» في قوله: «الصَّلاة» للعهد، أي: أدرك الصَّلاة التي أدرك من وقتها ركعة، وأما الصَّلاة التي قبلها فلم يدرك شيئاً من وقتها، وقد مَرَّ به وقتها كاملاً، وهو ليس أهلاً للوجوب فكيف نلزمه بقضائها؟

وقوله صلّى الله عليه وسلّم: «من أدرك ركعة من العصر قبل أن تغرب الشمس فقد أدرك العصر، ولم يذكر وجوب قضاء الظُّهر

وأما النَّظر فقالوا: إن هذا مُقتضى القياس الصَّحيح؛ لأننا متَّفقون على أنه لو أدرك ركعةً من صلاة الظُّهر ثم وُجِدَ مانعُ التكليف، لم يلزمه إلا قضاء الظُّهر فقط، مع أن وقت الظُّهر وقتٌ للظُّهر والعصر عند العُذر والجمع، فما الفرق بين المسألتين؟! كلتاهما أتى عليه وقت إحدى الصَّلاتين وهو ليس أهلاً للتكليف، لكن في المسألة الأولى مَرَّ عليه وقت الصَّلاة الأُولى، وفي المسألة الثانية مَرَّ عليه وقت الصَّلاة الثانية، فأنتم إما أن تُلزموه بالقضاء في المسألتين، كما قال به بعض العلماء، وإما ألا تُلزموه فيهما كما قاله أيضاً آخرون  ، أمَّا أن تُفرِّقوا فلا وجه لذلك.

فإن قالوا: فَرَّقنا بناءً على الأثر الوارد عن الصَّحابة، فالجواب: الأثر الوارد عن الصَّحابة يُحمل ـ إن صَحَّ ـ على سبيل الاحتياط فقط؛ خوفاً من أن يكون المانعُ قد زال قبل أن يخرج وقت الأُولى، ولا سيما الحيض، فإن الحيض قد لا تعلم المرأة بطُهْرِها إلا بعد مُدَّة من طهارتها

Perkataan Mushannif :  وَمَا يُجْمَعُ إلَيْهَا قَبْلَها

Artinya: Wajib menunaikan sholat sebelumnya yang bisa dijama dengan sholat sesudahnya. Contoh: jika seseorang mendapati sekedar satu rakaat Waktu sholat ashar atau sekedar waktu tahrim maka wajib menunaikan sholat Ashar dan juga Dzuhur. Kalau terjadi seperti itu pada Sholat isya[4], maka wajib menunaikan sholat isya dan maghrib. Dan kalau mendapatkan waktu sholat fajar maka hanya wajib sholat fajar saja karena tidak bisa dijama dengan waktu sholat sebelumnya.

Kalau dikatakan: apa dasar kewajiban menunaikan sholat dzuhur pada contoh yang pertama dan Sholat maghrib pada contoh yang kedua?

Jawabanya adalah : Atsar dan nadzar[5]

dari sisi atsar: telah diriwayatkan dari ibnu Ibnu Abbas dan Abdurrahman bin Auf Radhiyallau anhum.

Dari sisi nadzar: Waktu sholat yang kedua adalah waktu untuk sholat pertama ketika udzur yang membolehkan Jama’. Dengan alasan waktu sholat yang pertama adalah juga waktu untuk sholat kedua, maka mendapatkan sebagian waktunya sama halnya dengan mendapatkan waktu kedua sholat tersebut. Ini telah masyhur dalam pendpat mazhab-mazhab.

Sebagian ahli ilmu berkata: sesungguhnya tidak ditunaikan kecuali hanya sholat yang didapatkan waktunya saja. Adapun sholat yang sebelumnya tidak wajib ditunaikn. Inilah pendapat yang rajih[6]. Mereka berhujjah dengan Atsar dan nadzar.

Dari sisi atsar adalah sabda Rasulullah Shallallâhu alaihi Wasallam :

من أدرك ركعةً من الصَّلاة فقد أدرك الصَّلاة

Siapa yang mendapatkan satu rakaat dari sholat maka ia telah mendapatkan sholat[7]

«أل» pada kata «الصَّلاة» adalah lil ahdi yang berarti orang tersebut dianggap telah mendapatkan sholat dari sholat yang waktunya telah ia dapatkan seukuran  satu rakaat. Adapun sholat sebelumnya maka tentu dia sama sekali tidak mendapati waktunya dan waktunya juga telah lewat oleh karena itu dia bukanlah orang yang mendapat kewajiban untuk menunaikannya, lalu kenapa kita mewajibkan orang tersebut untuk menunaikannya?

Sabda Rasulullah shallallâhu alaihi Wasallam:

 

من أدرك ركعة من العصر قبل أن تغرب الشمس فقد أدرك العصر

Barangsiapa yang mendapati satu raka’at dari shalat Ashar sebelum terbenamnya matahari, maka sungguh dia telah mendapati shalat Ashar[8]

Dalam hadits tersebut Rasulullah tidak mewajibkan menunaikan sholat dzuhur.

Dari sisi nadzar mereka mengatakan: sesungguh hal in adalah tuntutan Qiyas yang sohih, karena kita sepakat bahwa seseorang yang mendapatkan satu rakaat sholat dzuhur kemudian datang penghalang taklif,  maka dia tidak diwajibkan apapun kecuali dzuhur saja. Padahal waktu dzuhur adalah untuk zuhur dan Ashar ketika udzur dan jama. Apa perbedaan antara dua masalah ini? Keduanya mendatangkan sholat disalah satu dari dua waktu sholat dan dalam keadaan tidak menanggung. Tapi pada masalah yang pertama adalah waktu sholat pertama telah lewat dan pada masalah yang kedua terlewat sholat yang kedua[9]. Kalian punya pilihan untuk wajib Menunaikan dua sholat tersebut dalam dua masalah diatas sebagaimana dikatakan oleh sebagian ulama atau tidak mewajibkan keduanya sebagaimana dikatakan oleh sebagian ulama lain. Adapun memisah-misahkannya, maka tidak ada pendapat seperti itu.

Kalau mereka mengatakan: kita pisahkan saja berdasarkan atsar dari sahabat, maka jawabannya adalah Atsar sahabat tersebut –kalau benar-diamalkan untuk berhati-hati saja karena khawatir penghalang tersebut telah hilang sebelum keluar waktu yang pertama, Apalagi dalam kasus Haidh. Karena kadang-kadang perempuan tidak mengetahui dia telah suci kecuali setelah beberapa saat.[10]

Kesimpulan

Terjadi perselisihan tentang wajib tidaknya menunaikan sholat yang telah lewat waktunya bagi perempuan yang mendapati kesempatan untuk sholat satu rakaat diwaktu yang kedua pada sholat yang bisa dijama’. Pendapat paling selamat dan hati-hati adalah pendapat Jumhur berdasarkan atsar dari para sahabat dan riwayat dari kebanyakan tabiin yang telah ditetapkan oleh para Ulama dan juga tafsir dari Alqur’an sebagaimana yang disebutkan oleh Ibnu Taimiyah. Lagipula kebenaran biasanya berada bersama jumhur. Allahu a’lam

 

Semoga bermanfaat

Saudaramu: dobdob


[1] Dinukil juga pendapat ibnu Abbas mengenai hal ini

[2] Majmû Fatâwa : 24/25

[3] Majmû Fatâwa : 23/334

[4] Mendapat waktu sekedar satu rakaat sebelum terbitnya fajar shadiq, red

[5] Imam Haramain dalam Waraqat mengatakan : وَالنَّظَرُ : هُوَ الْفِكْرُ فِي حَالِ الْمَنْظُورِ فِيهِ
nadzar adalah berpikir tentang sebuah objek yang diteliti

[6] Inilah pendapat syaikh utsaimin dalam permasalahan ini yang menyelisihi pendapat mayoritas.

[7] Lebih jelas sabda Rasulullah:

مَنْ أَدْرَكَ رَكْعَةً مِنَ الصُّبْحِ قَبْلَ أَنْ تَطْلُعَ الشَّمْسُ فَقَدْ أَدْرَكَ الصُّبْحَ وَ مَنْ أَدْرَكَ رَكْعَةً مِنَ الْعَصْرِ قَبْلَ أَنْ تَغْرِبَ الشَّمْسُ فَقَدْ أَدْرَكَ الْعَصْرَ

“Barangsiapa yang mendapati satu raka’at dari shalat Shubuh sebelum terbitnya matahari, maka sungguh dia telah mendapati shalat Shubuh. Barangsiapa yang mendapati satu raka’at dari shalt Ashar sebelum terbenamnya matahari, maka sungguh dia telah mendapati shalat Ashar.” (Muttafaq `alaih)

[8] ibid

[9] Yakni dia tidak sempat melaksanakan sholat yang kedua karena datang halangan diwaktu pertama terus menerus hingga waktu sholat kedua berakhir.

[10] Kitab sholat Syarh al mumthi ala Zâd al Mustaqni jilid II

6 Responses to “JIka Wanita Haidh Suci sesaat sebelum Matahari Terbenam?”

  1. tommi November 9, 2010 at 1:54 am #

    Assalamu’alaikum,

    Apakah ada khilaf masyhur dalam permasalahan ini? Saya kok melihat yg cenderung kuat adalah pendapat jumhur yg berpegang pada atsar sahabat. Apa ada artikel lain yg bisa saya baca mengenai permasalahan ini? Soalnya saya blm mengetahui bagaimana detil pendapat yg berlawanan dengan jumhur spt mis pendapat Al Hasan Al Bashri, Sufyan Ats-Tsauri atau ahli ra’yi.

    Jazakallah khoir.

    • dobdob November 9, 2010 at 2:57 am #

      saya telah mengemukakan pendapat Syaikh utsaimin dan nukilan perbedaan dari ibnu qudamah, mungkin anda bisa mulai mencari dari sana.

Trackbacks/Pingbacks

  1. JIka Wanita Haidh Suci sesaat sebelum Matahari Terbenam? « Jihadsabili’s Blog - December 8, 2010

    […] alasan perkataan sahabat-seperti Abdurrahman bin Auf dan lainnya[1]-: Sesungguhnya perempuan haidh yang suci sebelum terbit Fajar, maka dia sholat maghrib dan Isya, […]

  2. JIka Wanita Haidh Suci sesaat sebelum Matahari Terbenam? « Jihadsabili’s Blog - December 8, 2010

    […] Inilah alasan perkataan sahabat-seperti Abdurrahman bin Auf dan lainnya[1]-: Sesungguhnya perempuan haidh yang suci sebelum terbit Fajar, maka dia sholat maghrib dan Isya, Jika Ia suci sebelum terbenam matahari, maka dia sholat Dzuhur dan Ashar. Inilah Mazhab jumhur Fuqaha seperti Malik, syafii, dan Ahmad.[2] […]

  3. JIka Wanita Haidh Suci sesaat sebelum Matahari Terbenam? « أنا السلفى - May 31, 2011

    […] Inilah alasan perkataan sahabat-seperti Abdurrahman bin Auf dan lainnya[1]-: Sesungguhnya perempuan haidh yang suci sebelum terbit Fajar, maka dia sholat maghrib dan Isya, Jika Ia suci sebelum terbenam matahari, maka dia sholat Dzuhur dan Ashar. Inilah Mazhab jumhur Fuqaha seperti Malik, syafii, dan Ahmad.[2] […]

  4. JIka Wanita Haidh Suci sesaat sebelum Matahari Terbenam? « أنا السلفى - May 31, 2011

    […] alasan perkataan sahabat-seperti Abdurrahman bin Auf dan lainnya[1]-: Sesungguhnya perempuan haidh yang suci sebelum terbit Fajar, maka dia sholat maghrib dan Isya, […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: