Kapan iedul Adha? Ikut pemerintah Atau Saudi?

10 Nov

Kenyataan akan adanya perbedaan pelaksanaan Puasa Arafah untuk tahun ini kembali menjadi kenyataan setelah pemerintah Republik Indonesia yang di amini oleh MUI  menetapkan berdasarkan sidang itsbat yang mengacu pada terbitnya hilal di Indonesia menyatakan bahwa hilal sama sekali tidak terlihat. Ini berarti Bulan Dzul qa’dah adalah 30 hari. Berbeda dengan wilayah Saudi yang menetapkan bahwa Dzulqa’dah adalah 29 hari yang berkonsekwensi berbedanya hari pelaksanaan ied dan Puasa Arafah.

Bagaimana Ibnu Taimiyah memandang perbedaan Mathla’ terkait iedul Qurban?

Pembahasanan kali ini akan menyoroti pendapat beliau dengan perbandingan pendapat-pendapat Ulama lain dijaman ini.

Berikut rekaman pertanyaan penduduk Madinah kepada ibnu Taimiyah terkait Pembahasan Kita

سئل شيخ الإسلام ابن تيمية رحمه الله تعالى: عن أهل مدينة رأى بعضهم هلال ذي الحجة، ولم يثبت عند حاكم المدينة فهل لهم أن يصوموا اليوم الذي في الظاهر التاسع. وإن كان في الباطن العاشر؟

“Syaikhul Islam ibnu Taimiyah Rahimahullah pernah ditanya: Dari Penduduk Madinah yang sebagian dari mereka telah melihat hilal Bulan Dzulhijjah, tetapi belum ada ketetapan dari Hakim Madinah. apakah mereka berpuasa yang secara dzohir hari itu adalah tanggal 9. sekalipun secara bathin (kemungkinan tersembunyi, pent) adalah tanggal 10.”

فأجاب: نعم. يصومون التاسع في الظاهر المعروف عند الجماعة، وإن كان في نفس الأمر يكون عاشراً، ولو قدر ثبوت تلك الرؤية. فإن في السنن عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلّم أنه قال: ( صومكم يوم تصومون، وفطركم يوم تفطرون، وأضحاكم يوم تضحون) أخرجه أبو داود، وابن ماجه، والترمذي وصححه. وعن عائشة ـ رضي الله عنهاـ أنها قالت: قال رسول الله صلى الله عليه وسلّم: (الفطر يوم يفطر الناس، والأضحى يوم يضح الناس) رواه الترمذي، وعلى هذا العمل عند أئمة المسلمين كلهم

فإن الناس لو وقفوا بعرفة في اليوم العاشر خطأ أجزأهم الوقوف بالاتفاق، وكان ذلك اليوم يوم عرفة في حقهم. ولو وقفوا الثامن خطأ ففي الأجزاء نزاع. والأظهر صحة الوقوف أيضاً، وهو أحد القولين في مذهب مالك، ومذهب أحمد وغيره. قالت عائشة ـ رضي الله عنها ـ «إنما عرفة اليوم الذي يعرفه الناس» ا.هـ

“beliau menjawab: yah. mereka berpuasa di tanggal sembilan yang dzohir yang diketahui oleh Jamaah. sekalipun sebenarnya itu bisa saja tanggal sepuluh. kalau ditakdirkan ru’yah itu benar, maka didalam sunan dari Abu Hurairah dari nabi shallallahu alaihi Wasallam beliau bersabda:

عن أبي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلّم أنه قال: ( صومكم يوم تصومون، وفطركم يوم تفطرون، وأضحاكم يوم تضحون) أخرجه أبو داود، وابن ماجه، والترمذي وصححه. وعن عائشة ـ رضي الله عنهاـ أنها قالت: قال رسول الله صلى الله عليه وسلّم: (الفطر يوم يفطر الناس، والأضحى يوم يضح الناس) رواه الترمذي

Dari Abu hurairah dari nabi Shallallahu Alaihi Wasallam bahwasanya beliau bersabda: Berbuka kalian adalah hari dimana kalian berbuka dan penyembelihan kalian adalah hari dimana kalian menyembelih. Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Ibnu Majah, at Tirmidzi[1] dan beliau mensohihkannya.

Dari Aisyah Radhiyallahu anha beliau berkata: telah bersabda Rasulullah Shallallahu alaihi Wasallam: berbuka kalian (iedul fithri, pent) adalah ketika kalian berbuka dan Iedul Adha adalah hari dimana kalian berqurban. Diriwayatkan oleh Tirmidzi

Inilah yang diamalkan seluruh kaum Muslimin
sesungguhnya jika mereka wukuf di Arafah pada hari kesepuluh karena keliru niscaya wukuf mereka mencukupi (sah, pent) dan hari itu tetaplah hari Arafah untuk mereka. kalau mereka wukuf tanggal delapan karena keliru, maka kesahannya diperselisihkan. yang paling kuat adalah SAH. itulah salah satu dari dua pendapat dalam mazhab malik, Ahmad dll. berkata Aisyah.

«إنما عرفة اليوم الذي يعرفه الناس»

Sesungguhnya Arafah adalah hari yang diketahui oleh manusia.“[2]

Sebagaimana kita ketahui bahwa beberapa ulama memilih pendapat yang berbeda dari pendapat diatas dengan menegaskan bahwa iedul Adha dan atau Arafah terkait dengan pelaksanaan ibadah haji di Saudi Arabia, oleh karena itu mereka memilih untuk menyamakan harinya dengan hari dimana wukuf dan sholat ied diadakan di kerajaan Saudi Arabia sekalipun secara jelas berdasarkan rukyah dan hisab ahli Astronomi bahwa hari dimana mereka berpuasa dinegara mereka masih tangal delapan Dzulhijjah.

Secara jelas dan tegas Ibnu Taimiyah mensahkan ru’yah penduduk Madinah dan tidak sedikitpun menyarankan untuk menunggu  keputusan penduduk Mekkah. Hal ini berarti Ibnu Taimiyah memandang bahwa iedul Adha itu sesuai dengan terlihatnya Hilal dinegeri Masing-masing.

Allah berfirman :

يَسْأَلُونَكَ عَنِ الأهِلَّةِ قُلْ هِيَ مَوَاقِيتُ لِلنَّاسِ وَالْحَجِّ

“Mereka bertanya tentang hilal-hilal, katakanlah bahwa itu adalah waktu-waktu bagi manusia dan bagi (ibadah) haji.” (Al-Baqarah: 189)

Dari ayat diatas jelaslah bahwa yang menjadi patokan adalah Hilal sebagai jawaban dari mereka yang bertanya tentang fungsi hilal tersebut.

Banyak hadits-hadits yang juga mengaitkan ibadah-ibadah di awal hari kesepuluh bulan Dzulhijjah dengan menyebutkan tanggalnya seperti anjuran tidak memotong rambut dan kuku. Rasulullah bersabda:

إذا دخلت العشر وأراد أحدكم أن يضحي فلا يأخذ من شعره ولا من ظفره شيئاً

dalam lafadz Muslim disebutkan:

( إذا رأيتم هلال ذي الحجة، وأراد أحدكم أن يضحي … )

Hadits-hadits diatas menunjukkan keterkaitan antara ibadah-ibadah tersebut dengan hilal dan tanggal dibulan Dzulhijjah.

Syaikh Muhammad Bin sholih al utsaimin pernah ditanya terkait penentuan awal syawal dan Dzulhijjah.

سئل الشيخ إبن عثيمين من بعض موظفي سفارة بلاد الحرمين في إحدى الدول : ونحن هنا نعاني بخصوص صيام شهر رمضان المبارك وصيام يوم عرفة ، وقد انقسم الأخوة هناك إلى ثلاثة أقسام

قسم يقول : نصوم مع المملكة ونفطر مع المملكة

قسم يقول: نصوم مع الدولة التي نحن فيها ونفطر معهم

قسم يقول : نصوم مع الدولة التي نحن فيها رمضان ، أما يوم عرفة فمع المملكة

وعليه آمل من فضيلتكم الإجابة الشافية والمفصلة لصيام شهر رمضان المبارك ، ويوم عرفة مع الإشارة إلى أن دولة . . . وطوال الخمس سنوات الماضية لم يحدث وأن وافقت المملكة في الصيام لا في شهر رمضان ولا في يوم عرفة ، حيث إنه يبدأ صيام شهر رمضان  بعد إعلانه في المملكة بيوم أو يومين ، وأحيانا ثلاثة أيام

“Syaikh Muhammad bin Sholih ‘Utsamin pernah mendapat pertanyaan dari pegawai kedutaan kerajaan dua tanah haram disalah satu Negara : Kami disini sangat menganggap penting puasa Ramadhan mubarok dan puasa hari Arofah, di antara saudara-saudara kami di sini terpecah menjadi tiga pendapat.

Pendapat pertama: kami berpuasa bersama Saudi Arabia dan juga berhari Raya bersama Saudi Arabia.

Pendapat kedua: kami berpuasa bersama negeri kami tinggal dan juga berhari raya bersama negeri kami.

Pendapat ketiga: kami berpuasa Ramadhan bersama negeri kami tinggal, namun untuk puasa Arofah kami mengikuti Saudi Arabia.

Kami mengharapkan jawaban yang memuaskan mengenai puasa bulan Ramadhan dan puasa Hari Arofah. Kami memberikan sedikit informasi bahwa lima tahun belakangan ini, kami tidak pernah bersamaan dengan Saudi Arabia ketika melaksanakan puasa Ramadhan dan puasa Arofah. Biasanya kami di negeri ini memulai puasa Ramadhan dan puasa Arofah setelah pengumuman di Saudi Arabia. Kami biasa telat satu atau dua hari dari Saudi, bahkan terkadang sampai tiga hari. Semoga Allah senantiasa menjaga antum.”

فأجاب

اختلف العلماء رحمهم الله فيما إذا رؤي الهلال في مكان من بلاد المسلمين دون غيره ، هل يلزم جميع المسلمين العمل به ، أم لا يلزم إلا من رأوه ومن وافقهم في المطالع ، أو من رأوه ، ومن كان معهم تحت ولاية واحدة ، على أقوال متعددة ، وفيه خلاف آخر

والراجح أنه يرجع إلى أهل المعرفة ، فإن اتفقت مطالع الهلال في البلدين صارا كالبلد الواحد ، فإذا رؤي في أحدهما ثبت حكمه في الآخر ، أما إذا اختلفت المطالع فلكل بلد حكم نفسه ، وهذا اختيار شيخ الإسلام ابن تيمية رحمه الله تعالى وهو ظاهر الكتاب والسنة ومقتضى القياس :

أما الكتاب فقد قال الله تعالى : ( فمن شهد منكم الشهر فليصمه ومن كان مريضا أو على سفر فعدة من أيام أخر يريد الله بكم اليسر ولا يريد بكم العسر ولتكملوا العدة ولتكبروا الله على ما هداكم ولعلكم تشكرون ) فمفهوم الآية : أن من لم يشهده لم يلزمه الصوم

وأما السنة فقد قال النبي صلى الله عليه وسلم ( إذا رأيتموه فصوموا ، وإذا رأيتموه فأفطروا ) مفهوم الحديث إذا لم نره لم يلزم الصوم ولا الفطر

وأما القياس فلأن الإمساك والإفطار يعتبران في كل بلد وحده وما وافقه في المطالع والمغارب ، وهذا محل إجماع ، فترى أهل شرق آسيا يمسكون قبل أهل غربها ويفطرون قبلهم ، لأن الفجر يطلع على أولئك قبل هؤلاء ، وكذلك الشمس تغرب على أولئك قبل هؤلاء ، وإذا كان قد ثبت هذا في الإمساك والإفطار اليومي فليكن كذلك في الصوم والإفطار الشهري ولا فرق

ولكن إذا كان البلدان تحت حكم واحد وأَمَرَ حاكمُ البلاد بالصوم ، أو الفطر وجب امتثال أمره ؛ لأن المسألة خلافية ، وحكم الحاكم يرفع الخلاف

وبناء على هذا صوموا وأفطروا كما يصوم ويفطر أهل البلد الذي أنتم فيه سواء وافق بلدكم الأصلي أو خالفه ، وكذلك يوم عرفة اتبعوا البلد الذي أنتم فيه

“Syaikh menjawab:

Perlu diketahui bahwa para ulama berselisih pendapat dalam masalah ru’yah hilal apabila di satu negeri kaum muslimin telah melihat hilal sedangkan negeri lain belum melihatnya. Apakah kaum muslimin di negeri lain juga mengikuti hilal tersebut ataukah hilal tersebut hanya berlaku bagi negeri yang melihatnya dan negeri yang satu matholi’ (tempat terbit hilal) dengannya.

Pendapat yang lebih kuat adalah kembali pada ru’yah hilal di negeri setempat. Jika dua negeri masih satu matholi’ hilal, maka keduanya dianggap sama dalam hilal. Jika di salah satu negeri yang satu matholi’ tadi telah melihat hilal, maka hilalnya berlaku untuk negeri tetangganya tadi. Adapun jika beda matholi’ hilal, maka setiap negeri memiliki hukum masing-masing. Inilah pendapat yang dipilih oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah. Pendapat inilah yang lebih bersesuaian dengan Al Qur’an, As Sunnah dan qiyas.

Dalil dari Al Qur’an yaitu firman Allah Ta’ala,

فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَى سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Karena itu, barang siapa di antara kamu hadir (di negeri tempat tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu, dan barang siapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu, supaya kamu bersyukur.” (QS. Al Baqarah: 185). Dipahami dari ayat ini, barang siapa yang tidak melihat hilal, maka ia tidak diharuskan untuk puasa.

Adapun dalil dari As Sunnah, sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

إِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَصُومُوا ، وَإِذَا رَأَيْتُمُوهُ فَأَفْطِرُوا

“Jika kalian melihat hilal Ramadhan, maka berpuasalah. Jika kalian melihat hilal Syawal, maka berhari rayalah.” (HR. Bukhari no. 1900 dan Muslim no. 1080). Dipahami dari hadits ini, siapa saja yang tidak menyaksikan hilal, maka ia tidak punya kewajiban puasa dan tidak punya keharusan untuk berhari raya.

Adapun dalil qiyas, mulai berpuasa dan berbuka puasa hanya berlaku untuk negeri itu sendiri dan negeri yang terbit dan tenggelam mataharinya sama. Ini adalah hal yang disepakati. Engkau dapat saksikan bahwa kaum muslimin di negeri timur sana -yaitu Asia-, mulai berpuasa sebelum kaum muslimin yang berada di sebelah barat dunia, begitu pula dengan buka puasanya. Hal ini terjadi karena fajar di negeri timur terbit lebih dulu dari negeri barat. Begitu pula dengan tenggelamnya matahari lebih dulu di negeri timur daripada negeri barat. Jika bisa terjadi perbedaan sehari-hari dalam hal mulai puasa dan berbuka puasa, maka begitu pula hal ini bisa terjadi dalam hal mulai berpuasa di awal bulan dan mulai berhari raya. Keduanya tidak ada bedanya.

Akan tetapi yang perlu jadi perhatian, jika dua negeri yang sama dalam matholi’ (tempat terbitnya hilal), telah diputuskan oleh masing-masing penguasa untuk mulai puasa atau berhari raya, maka wajib mengikuti keputusan penguasa di negeri masing-masing. Masalah ini adalah masalah khilafiyah, sehingga keputusan penguasalah yang akan menyelesaikan perselisihan yang ada.

Berdasarkan hal ini, hendaklah kalian berpuasa dan berhari raya sebagaimana puasa dan hari raya yang dilakukan di negeri kalian (yaitu mengikuti keputusan penguasa). Meskipun memulai puasa atau berpuasa berbeda dengan negeri lainnya. Begitu pula dalam masalah puasa Arofah, hendaklah kalian mengikuti penentuan hilal di negeri kalian.”[3]

Ditempat lain syaikh pernah ditanya tentang perbedaan penentuan hari Arafah karena perbedaan mathla:

سئل الشيخ ابن عثيمين عما إذا اختلف يوم عرفة نتيجة لاختلاف المناطق المختلفة في مطالع الهلال فهل نصوم تبع رؤية البلد التي نحن فيها أم نصوم تبع رؤية الحرمين ؟

“Syaikh pernah ditanya tentang perselisihan hari Arafah karena perbedaan berbagai daerah-daerah dalam hal terbitnya Hilal. Apakah kami berpuasa dengan mengikuti rukyah negeri dimana kami berada atau berpuasa mengikuti rukyah negeri dua tanah haram (Arab Saudi, pent)”

فأجاب فضيلته بقوله : هذا يبنى على اختلاف أهل العلم: هل الهلال واحد في الدنيا كلها أم هو يختلف باختلاف المطالع ؟

والصواب أنه يختلف باختلاف المطالع ، فمثلا إذا كان الهلال قد رؤي بمكة ، وكان هذا اليوم هو اليوم التاسع ، ورؤي في بلد آخر قبل مكة بيوم وكان يوم عرفة عندهم اليوم العاشر فإنه لا يجوز لهم أن يصوموا هذا اليوم لأنه يوم عيد ، وكذلك لو قدر أنه تأخرت الرؤية عن مكة وكان اليوم التاسع في مكة هو الثامن عندهم ، فإنهم يصومون يوم التاسع عندهم الموافق ليوم العاشر في مكة ، هذا هو القول الراجح ، لأن النبي صلى الله عليه وسلم يقول ( إذا رأيتموه فصوموا وإذا رأيتموه فأفطروا ) وهؤلاء الذين لم ير في جهتهم لم يكونوا يرونه ، وكما أن الناس بالإجماع يعتبرون طلوع الفجر وغروب الشمس في كل منطقة بحسبها ، فكذلك التوقيت الشهري يكون كالتوقيت اليومي

“Permasalahan ini adalah derivat dari perselisihan ulama apakah hilal untuk seluruh dunia itu satu ataukah berbeda-beda mengikuti perbedaan daerah. Pendapat yang benar, hilal itu berbeda-beda mengikuti perbedaan daerah.

Misalnya di Mekkah terlihat hilal sehingga hari ini adalah tanggal 9 Dzulhijjah. Sedangkan di negara lain, hilal Dzulhijjah telah terlihat sehari sebelum ru’yah Mekkah sehingga tanggal 9 Dzulhijjah di Mekkah adalah tanggal 10 Dzulhijjah di negara tersebut. Tidak boleh bagi penduduk Negara tersebut untuk berpuasa Arofah pada hari ini karena hari ini adalah hari Iedul Adha di negara mereka.

Demikian pula, jika kemunculan hilal Dzulhijjah di negara itu selang satu hari setelah ru’yah di Mekkah sehingga tanggal 9 Dzulhijjah di Mekkah itu baru tanggal 8 Dzulhijjah di negara tersebut. Penduduk negara tersebut berpuasa Arofah pada tanggal 9 Dzulhijjah menurut mereka meski hari tersebut bertepatan dengan tanggal 10 Dzulhijjah di Mekkah.[4]
Inilah pendapat yang paling kuat dalam masalah ini karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika kalian melihat hilal Ramadhan hendaklah kalian berpuasa dan jika kalian melihat hilal Syawal hendaknya kalian berhari raya” (HR Bukhari dan Muslim).

Orang-orang yang di daerah mereka hilal tidak terlihat maka mereka tidak termasuk orang yang melihatnya.

Sebagaimana manusia bersepakat bahwa terbitnya fajar serta tenggelamnya matahari itu mengikuti daerahnya masing-masing, demikian pula penetapan bulan itu sebagaimana penetapan waktu harian (yaitu mengikuti daerahnya masing-masing)”. [5]

Mengikuti Pemerintah

Sebagai Ahlussunah, mengikuti pemerintahan dinegeri Muslim merupakan sebuah kewajiban. Salah satu diantaranya adalah penyelenggaraan sholat ied.

Dalam hal ini dinukil banyak pendapat dari para Ulama diantaranya:

Syaikhul islam berkata dalam Aqidah Thahawiyah:

“Dan mereka (ahlus sunnah wal jama’ah) memerintahkan kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar sesuai dengan apa yang diwajibkan oleh syari’at. Mereka berpendapat untuk menegakkan haji, shalat jum’at, dan hari raya bersama para penguasa, apakah mereka orang-orang baik ataukah orang-orang jelek. Dan berpendapat untuk menegakkan shalat jama’ah, jihad dan menegakkan nasehat untuk umat”.[6]

Berkata Syaikh Shalih al-Fauzan رحمه الله ketika menjelaskan ucapan Ibnu Taimiyah di atas sebagai berikut:

“Yang demikian karena tujuan kaum muslimin adalah menyatukan kalimat dan menghindari perpecahan dan perselisihan. Karena penguasa yang fasik tidak lepas dari kedudukannya sebagai penguasa yang harus ditaati dan tidak boleh ditentang, apalagi jika sampai berakibat menelantarkan kewajiban-kewajiban dan menumpahkan darah”[7].

Berkata Syaikh Muhammad bin Shalih al-Utsaimin رحمه الله ketika menjelaskan ucapan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah di atas sebagai berikut:

“Demikian pula menegakkan hari raya-hari raya bersama para penguasa yang mengimami shalat mereka. Apakah ia orang baik ataukah orang jelek. Dengan jalan yang damai ini, jelaslah bahwa agama Islam ini merupakan jalan tengah di antara orang yang berlebih-lebihan dan orang-orang yang melalaikan”[8]

Dalam tempat lain Ibnu Taimiyah menegaskan:

“Hukum yang telah ditetapkan oleh pemerintah (dengan cara apapun, pen) tidak akan berbeda dengan orang yang mengikuti pemerintah dengan melihat ru’yah hilal ; baik sebagai mujtahid yang benar atau (mujtahid) yang salah atau lalai. Sebagaimana telah disebutkan dalam Shahih, bahwa Nabi bersabda tentang para penguasa :

“Shalatlah bersama mereka. Jika mereka benar, maka (pahalanya) untuk kalian dan mereka. Jika mereka salah, maka pahalanya untuk kalian (dan) dosanya untuk mereka”.[9]

Jadi, kesalahan dan kelalaian pemerintah tidak ditanggung kaum muslimin yang tidak melakukan kelalaian atau kesalahan[10]

Kesimpulan

Jelaslah bahwa Melaksanakan ied sesuai dengan apa yang ditetapkan oleh pemerintah Indonesia  adalah lebih utama karena dua hal:

Pertama: ketetapan pemerintah Indonesia berdasarkan kemunculan Hilal dinegeri ini dengan penetapan yang dikawal oleh ulama yang mendalam ilmunya tentang hilal dan disepakati berbagai ormas Islam. Selain itu kami telah menukil dan menjelaskan terpilihnya pendapat ini sebagai penentuan awal Hilal Dzulhijjah berdasarkan Alqur’an dan Sunnah serta Fatwa para Ulama

Kedua: Sebagai Rakyat muslim yang memiliki pemimpin Muslim, maka mengikuti titah pemimpin adalah sesuai dengan Prinsip-prinsip pokok Aqidah Ahlussunnah Waljamaah.

Sekalipun begitu, tidak layak bagi pemeluk agama Islam untuk berselisih dan melakukan hal-hal yang kontraproduktif bagi persatuan kaum muslimin. Hal ini karena masalah penentuan hilal baik syawal maupun Dzulhijjah adalah ikhtilaf yang mu’tabar diantara para Ulama.

Semoga bermanfaat

Saudaramu: dobdob

 


[1] Imam turmudzi mengatakan: ”Sebagian ulama menafsirkan hadits ini dengan mengatakan,’Maksud hadits ini adalah puasa dan hari raya hendaknya dilakukan bersama jama’ah dan mayoritas manusia ”. (Lihat Tamamul Minnah, I/399, Al Maktabah Al Islamiyyah). jadi bisa dikatakan maksudnya adalah hari dimana mayoritas orang berbuka atau menyembelih. Allahu a’lam

[2] Majmu’ Fatâwa Jilid 25/202

[3] Majmu’ Fatawa wa Rosa-il Syaikh Muhammad bin Sholih Al ‘Utsaimin, 19/24-25, Darul Wathon – Darul Tsaroya, cetakan terakhir, tahun 1413 H]

[4] Sebagian orang berpendapat untuk hanya mengambil kemunculan hilal di Mekkah Saudi Arabia dengan menyandarkan pada Fatwa tegas Syaikh Utsaimin yang terlihat kontradiktif dengan dua fatwa diatas. Beliau pernah ditanya dalam Fatwa nurun ala al darbi tentang Zakat dan Puasa:

السؤال: حسين محمود أردني يدرس الطب في كراتشي بالباكستان يقول ما حكم الاختلاف في رؤية هلال رمضان أو هلال شوال بين بلدان المسلمين وكيف يفعل المسلم إذا حصل اختلاف قد يصل إلي يومين بزيادة أو نقصاً فمن بدأ الصيام مثلاً في بلد متأخر بيومين ثم صادف في نهاية الشهر أن سافر إلي بلد آخر كان متقدماً في الصيام وعلى هذا فسيكون العيد عندهم مبكراً فماذا يفعل هذا القادم وما الحكم إن كان الفرق أيضاً في رؤية هلال ذي حجة فيكف يكون الحكم والعمل بالنسبة ليوم عرفة وما قبله وما بعده

Beliau menjawab panjang lebar dan untuk masalah hilal dzulhijjah beliau mengatakan:

أما بالنسبة لرؤية هلال ذي الحجة فإن المعتبر بلا شك البلد التي فيها إقامة المناسك فإذا ثبت الهلال فيها عمل به ولا عبرة ببقية البلدان وذلك بأن الحج مخصوص بمكان معين لا يتعداه فمتى ثبت رؤية ذي الحجة في ذلك المكان وما ينسب إليه فإنه يثبت الحكم حتى لو خالفه بقية الأقطار

Adapun terkait ru’yah hilal Dzulhijjah maka yang dianggap tanpa keraguan adalah negeri dimana ditegakkan Manasik. Adapun rukyah dinegeri-negeri lain tidak perlu dianggap. Hal itu karena haji itu khusus ditempat tertentu dan tidak diperselisihkan. Kapanpun ada ketetapan terlihatnya hilal Dzulhijjah pada termpat tersebut atau yang dekat dengan tempat tersebut, maka terjadilah ketetapan hukum sekalipun berbeda dengan tempat-tempat lain diberbagai penjuru. (http://www.ibnothaimeen.com/all/noor/article_1960.shtml)

Akan terlihat samar jika kita tidak meneliti dan memperhatikan jawaban yang diutarakan syaikh Utsaimin. Namun dengan penelitian lebih lanjut jelaslah bahwa yang dimaksud Syaikh utsaimin adalah hal-hal yang terkait dengan ibadah haji seperti wukuf, melontar Jumrah, dll. Hal ini bisa kita simpulkan dari ketegasan syaikh utsaimin dengan mengatakan tidak ada perselisihan dalam hal tersebut (لا يتعداه). Kalaulah yang dimaksud adalah penentuan awal hilal Dzulhijjah, maka hal tersebut adalah hal yang umum bagi para thalibul ilmi apalagi ulama sekaliber Syaikh utsaimin untuk mengetahui bahwa terdapat perbedaan tajam diantara Ulama dulu dan sekarang. Allahu a’lam

[5] Majmu Fatawa wa Rosail Fadhilah al Syeikh Muhammad bin Sholih al Utsaimin jilid 20 halaman 47-48, cetakan Dar al Tsuraya Riyadh, cetakan kedua tahun 1426 H.

[6]Aqidah Washitiyyah, terdapat dalam Majmu’ Fatâwa 3/158

[7] Syarh Aqidah al-Washithiyah, Syaikh Shalih Fauzan, hal. 216

[8] Syarh al-Aqidah al-Washithiyah, Syaikh Utsaimin, juz ke-2, hal. 336

[9] Hadits Riwayat bukhari: Kitab Adzan

[10] Majmu Fatâwa  25/206

20 Responses to “Kapan iedul Adha? Ikut pemerintah Atau Saudi?”

  1. elmaestre November 10, 2010 at 8:43 am #

    alhamdulillah, sangat mencerahkan

    jazakallahu khair…

  2. Abu Al-Jauzaa' November 11, 2010 at 9:23 am #

    Assalamu’alaikum….

    kalau sepemahaman saya atas perkataan Ibnu Taimiyah atas ‘keabsahan’ hilal penduduk Madinah adalah karena sebab. Bisa dilihat dari bagian pertanyaan :

    رأى بعضهم هلال ذي الحجة، ولم يثبت عند حاكم المدينة

    “Sebagian penduduk Madinah telah melihat Hilal Dzul-Hijjah, namun belum ada keputusan dari hakim Madinah”.

    Jadi pertanyaannya adalah kasuistis ketika untuk orang-orang yang belum melihat hilal, sementara belum ada keputusan dari haakim.

    Ada perkataan Ibnu Tamiyyah tentang ini :

    Pertama :

    وأما التكبير في النحر فهو أوكد من جهة أنه يشرع أدبار الصلوات وانه متفق عليه، وان عيد النحر يجتمع فيه المكان والزمان، وعيد النحر أفضل من عيذ الفطر، ولهذا كانت العبادة فيه النحر مع الصلاة. والعبادة في ذاك الصدقة مع الصلاة. والنحر أفضل من الصدقة، لأنه يجتمع فيه العبادتان البدنية والمالية، فالذبح عبادة بدنية ومالية، والصدقة والهدية عبادة مالية ولأن الصدقة في الفطر تابعة للصوم، لأن النبـي صلى الله عليه وسلّم فرضها طهرة للصائم من اللغو والرفث، وطعمة للمساكين ولهذا سن أن تخرج قبل الصلاة، كما قال تعالى: {قَدْ أَفْلَحَ مَن تَزَكَّى} [الأعلى: 14، 15]. وأما النسك فإنه مشروع في اليوم نفسه عبادة مستقلة، ولهذا يشرع بعد الصلاة، كما قال تعالى: {فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ} [الكوثر: 2، 3].
    فصلاة الناس في الأمصار بمنزلة رمي الحجاج جمرة العقبة، وذبحهم في الأمصار بمنزلة ذبح الحجاج هديهم. وفي الحديث الذي في السنن: «أفضل الأيام عند الله يوم النحر، ثم يوم القر» وفي الحديث الآخر الذي في السنن: وقد صححه الترمذي: «يوم عرفة ويوم النحر وأيام منى عيدنا أهل الإسلام، وهي أيام أكل وشرب وذكر لله

    [Al-Majmu’].

    Kedua :

    {وَأَذِّن فِى النَّاسِ بِالْحَجِّ يَأْتُوكَ رِجَالاً وَعَلَى كُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَميِقٍ} [الحج: 27، 28] ـ إلى قوله ـ {ليشهدوا منافع لهم ويذكروا اسم الله} فجعل إتيانهم إلى المشاعر ليشهدوا منافع لهم، ويذكروا اسم الله في أيام معلومات. ولو أراد الأضحية فقط لم يكن للمشاعر بهذا اختصاص؛ فإن الأضحية مشروعة في جميع الأرض، إلا أن هذا الوجه يرد على قولنا: بذكر اسم الله في جميع العشر في الأمصار. فيقال: لم خص ذلك بالاتيان إلى المشاعر؟ وقد يحتج به من يرى ذكر الله عند رأية الهدى؛ لأن الهدي يساق إلى مكة، لكن عنده يجوز ذبح الهدي، متى وصل فأي فائدة لتوقيته بالأيام المعلومات. ويجاب عن هذا بوجهين:
    أحدهما: إن الذبح بالمشاعر أصل، وبقية الأمصار تبع لمكة، ولهذا كان عيد النحر العيد الأكبر، ويوم النحر يوم الحج الأكبر لأنه يجتمع فيه عيد المكان والزمان

    [Al-Majmu’].

    Pada perkataan di atas Ibnu Taimiyyah menjelaskan bahwa dalam pelaksanaan ibadah di bulan Dzul-Hijjah, orang-orang di tempat/negeri lain mengikuti Makkah. Hari raya kurban disebut sebagai hari raya akbar (‘Iedul-Akbar), karena berkumpulnya ‘ied makaan dan ‘ied zamaan. Orang-orang yang berada di berbagai tempat/negeri melakukan shalat ‘ied saat para jama’ah haji melempar jumrah ‘aqabah, dan orang-orang di berbagai tempat/negeri menyembelih hewan kurban mereka saat para jama’ah haji menyembelih hadyu mereka.

    Ini semua menunjukkan pendapat Ibnu Taimiyyah bahwa ibadah orang-orang yang berada di berbagai negeri, asal hukumnya adalah mengikuti orang-orang yang melaksanakan haji di Makkah.

    Bagaimana pendapat antum mengenai hal ini ?

    • dobdob November 12, 2010 at 3:59 am #

      sebelumnya saya mengucapkan selamat datang kepada saudaraku yang alim ustadz Abul Jauza. Saya seharusnya mengambil ilmu dan beristifadah kepada antum.
      perhatikanlan baik-baik fatwa diatas saudaraku. setting peristiwa menunjukkan bahwa penduduk Madinah sebenarnya menunggu keputusan Hakim negeri tersebut, namun tak kunjung ada. ini menunjukkan pemerintah kota Madinah tidak menyandarkan kepada rukyah penduduk Mekkah. tambahan lagi seandainya ibnu Taimiyah berpendapat untuk menyandarkan kepada rukyah penduduk Mekkah, maka apa susahnya beliau mengatakan untuk menunggu kabar dari penduduk Mekkah yang jaraknya hanya 2 hari perjalanan berkuda. lalu apa gunanya mengatakan bahwa belum ada ketetapan dari hakim Madinah kalau memang menyandarkan kepada ketetapan penduduk Mekkah.

      saudaraku, antum terlalu menyempitkan makna “Mengikut” dengan Waktu. Penjelasan Ibnu Taimiyah hanya terkait kepada aktivitas utama dan sekunder. karena penyembelihan itu sebenarnya memiliki korelasi erat dengan ibadah haji dan dan termasuk rangkaian Ibadah haji. adapun aktivitas-aktivitas dinegeri lain hanya mengikut saja agar mereka juga mendapat bagian pahala. al Imam Al Qurthubi berkata:

      لأن الحاج إنما هو مخاطب في الأصل بالهَدْي، فإذا أراد أن يضحي جعله هدياً، والناس غير الحاج إنما أمروا بالأضحية ليتشبهوا بأهل منًى فيحصل لهم حظ من أجرهم

      agar antum lebih yakin, baiklah saya berikan fatwa Ibnu Taimiyah lain yang lebih tegas.
      ketika beliau ditanya tentang orang yang melihat hilal sendirian padahal orang-orang belum melihatnya dan tidak berpuasa padahal iedul fithri dan nahr terkait dengan Hilal. beliau mengatakan(Majmu Fatâwa 25/116):

      وأصل هذه المسألة أن الله سبحانه وتعالى علق أحكاما شرعية بمسمى الهلال والشهر: كالصوم والفطر والنحر فقال تعالى: { يسألونك عن الأهلة قل هي مواقيت للناس والحج } فبين سبحانه أن الأهلة مواقيت للناس والحج

      beliau memilih pendapat agar mengikuti orang kebanyakan. beliau berkata (Majmu Fatâwa 25/115):

      والثالث: يصوم مع الناس ويفطر مع الناس وهذا أظهر الأقوال: لقول النبي صلى الله عليه وسلم: [ صومكم يوم تصومون وفطركم يوم تفطرون وأضحاكم يوم تضحون ] رواه الترمذي وقال: حسن غريب ورواه أبو داود وابن ماجه وذكر الفطر والأضحى فقط

      beliau menyamakan antara iedul fithri dan idul adha dengan mengatakan (Majmu Fatâwa 25/116):

      إنما تنازعوا في الفطر: فالأكثرون ألحقوه بالنحر وقالوا لا يفطر إلا مع المسلمين وآخرون قالوا بل الفطر كالصوم ولم يأمر الله العباد بصوم واحد وثلاثين يوما وتناقض هذه الأقوال يدل على أن الصحيح هو مثل ذلك في ذي الحجة

      namun perlu dibedakan dengan rangkaian Ibadah Haji. karena rangkaian ibadah haji seperti wukuf, nahr, melontar jumrah harus mengikuti rukyah yang punya Hajatan. beliau mengatakan(Majmu Fatâwa 25/116):

      لكن شهر النحر ما علمت أن أحدا قال من رآه يقف وحده دون سائر الحاج وأنه ينحر في اليوم الثاني ويرمي جمرة العقبة ويتحلل دون سائر الحاج

      dari sini jelaslah minimal ada dua kekeliruan bagi yang memilih berpuasa tanggal 15 november, pertama: menyalahi pemimpin dan kebanyakan orang. Kedua: menyalahi waktu terbitnya Hilal.

      Allahu a’lam

  3. Abu Al-Jauzaa' November 11, 2010 at 9:26 am #

    Ada yang keliru penulisannya :

    “Jadi pertanyaannya adalah kasuistis ketika untuk orang-orang yang belum melihat hilal, sementara belum ada keputusan dari haakim.”

    maksudnya : ketika orang-orang telah melihat hilal sementara belum ada keputusan hakim.

  4. tommi November 11, 2010 at 12:13 pm #

    Saya sebenernya lebih tenang pd pendapat yg mengikuti Mekkah/Saudi Arabia, tp gimana ya pemerintah sini sudah menetapkan Idul Adha jatuh pd Rabu 17 November 2010. Klo misalkan saya puasa arafah mengikuti Saudi yang brarti saya puasa tgl 15 November, brarti tgl 16 November -yg seharusnya saya ber’idul Adha dan sholat ‘Id- akan ada kekosongan karena Idul Adha di Indonesia jatuh pada 17 November. Saya minta tolong sedikit penjelasan mengenai hal ini. Jazakalloh khoir.

    • dobdob November 12, 2010 at 6:54 am #

      akhil karim. kejadian seperti itu dimana ada selang antara arafah dan Ied pernah terjadi. dan itu juga pernah difatwakan Syaiikh salim bin ied al Hilali, coba anda minta artikel tersebut kepada Abu Salma, beliau pernah menulis tentang hal tersebut.

      Dewan syariah partai Keadilan Sejahtera pernah mengeluarkan bayan yang sama pada tahun 2006. berikut bayannya:

      PK-Sejahtera Online: Dewan Syariah Pusat Partai Keadilan Sejahtera (DSP
      PKS) mengeluarkan Konsideran (Pertimbangan) Penangguhan Pelaksanaan
      Shalat Idul Adha 1427 H. Pelaksanaan Shalat Idul Adha yang seharusnya
      Sabtu (30/12), diundur pada Ahad (31/12). Hal ini menimbulkan pertanyaan
      di masyarakat kenapa harus diundur.

      Adendum Ketetapan DSP-PKS
      Nomor : 12/B/K/DSP-PKS/1427
      Konsideran Syar’i Penangguhan Pelaksanaan Shalat Idul Adha

      1. Menghindari mudharat (daf’ul madharat)
      a. Terjadinya perbedaan dalam syiar yang bersifat jama’i
      b. Mudharat pembatalan ribuan jadwal khutbah yang sudah direncanakan
      jauh-jauh dengan masyarakat.

      Hal itu berdasarkan hadits:

      عَنْ عُمَيْرِ بْنِ أَنَسٍ عَنْ عُمُومَةٍ لَهُ مِنْ الْأَنْصَارِ رَضِيَ
      اللَّهُ عَنْهُمْ قَالُوا { غُمَّ عَلَيْنَا هِلَالُ شَوَّالٍ
      فَأَصْبَحْنَا صِيَامًا ، فَجَاءَ رَكْبٌ مِنْ آخِرِ النَّهَارِ فَشَهِدُوا
      عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُمْ
      رَأَوْا الْهِلَالَ بِالْأَمْسِ ، فَأَمَرَ النَّاسَ أَنْ يُفْطِرُوا مِنْ
      يَوْمِهِمْ ، وَأَنْ يَخْرُجُوا لَعِيدِهِمْ مِنْ الْغَدِ } رَوَاهُ
      الْخَمْسَةُ إلَّا التِّرْمِذِيَّ

      Umair ibn Anas meriwayatkan dari kerabatnya yang berasal dari Anshar
      bahwa mereka berkata, “kami tidak melihat hilal syawwal. Karena itu di
      pagi harinya kami berpuasa. Lalu di penghujung siang (menjelang zuhur)
      datang rombongan di mana mereka bersaksi di hadapan Rasulullah saw bahwa
      mereka telah melihat hilal kemarin. Maka, rasul segera menyuruh mereka
      untuk berbuka pada hari itu dan menunaikan shalat ied pada keesokan
      harinya. (HR Ahmad, Abu Daud, al-Nasai, dan Ibn Majah)

      Hadis di atas menjadi dalil bagi mereka yang berpendapat bahwa shalat
      ied bisa dilaksanakan pada hari kedua jika waktu ied baru diketahui
      ketika waktu shalat telah lewat. Demikian pendapat al-Awzai, al-Tsauri,
      Ahmad, Ishaq, Abu Hanifah, Abu Yusuf, Muhammad, dan pendapat Syafii.

      Hal itu juga menjadi pendapat kalangan ahlul bait seperti al-Hadi,
      al-Qasim, al-Nashir, al-Muayyid billah. Hanya saja, menurut Abu Thalib
      tidak dilaksanakannya shalat ied pada hari pertama dengan syarat terjadi
      ketidakjelasan atau keraguan sebagaimana disebutkan dalam hadis di
      atas.

      Akan tetapi pendapat tersebut dibantah sebab jika karena ragu tentu
      hanya berlaku pada nabi tidak kepada rombongan di atas. Sebab, ternyata
      mereka juga tidak menunaikan shalat ied pada hari itu dengan sengaja
      padahal sebelumnya mereka melihat hilal. Perintah Nabi kepada mereka
      sebagaimana terdapat dalam riwayat Abu Daud menunjukkan bahwa tidak ada
      perbedaan antara udzur karena tidak adanya kejelasan atau udzur lainnya
      sebagaimana disebutkan oleh para ulama yang lain. Mereka tidak
      membedakan antara udzur akibat tidak adanya kejelasan dan udzur yang
      lain. Hadis tersebut secara lahiriah menunjukkan bahwa shalat ied yang
      dilaksanakan bukan berupa qada`.

      Hadis di atas memang terkait dengan idul fithri. Namun, sebagian ada
      yang mengqiyaskan untuk idul adha. (Naylul Awthar, jilid 2, hal. 612 bab
      hukum hilal ketika tidak terlihat lalu baru diketahui pada siang
      harinya)

      2. Merealisasikan kemaslahatan (tahqiq mashlahah), yaitu kemaslahatan
      mendukung wihdatul umat (persatuan umat) dalam bentuk pelaksanaan shalat
      Idul Adha, sesuai dengan semangat hadits Nabi SAW:

      عن عائِشَةَ قالَتْ: قالَ رَسولُ الله صلى الله عليه وسلم: “الفِطْرُ
      يَوْمَ يُفْطِرُ النّاسُ والأضْحى
      يَوْمَ يُضَحّي النّاسُ

      Rasulullah saw. bersabda, ”Iedul Fithri adalah hari saat manusia
      berbuka, iedul adha pada saat mereka berkurban.” (HR al-Tirmidzi).

      والله أعلم بالصـواب والهادى الى سـواء السـبيل والحمد لله رب العالمين.

      Jakarta, 7 Dzulhijjah 1427 H
      27 Desember 2006 M

      DEWAN SYARIAH PUSAT
      PARTAI KEADILAN SEJAHTERA

      TTD

      KH. DR. SURAHMAN HIDAYAT, MA
      KETUA

      >>>>>>>>>>>>><<<<<<<<>>>>>>>>>><<<<<<<

      saya sulit untuk sependapat dengan bayan tersebut, karena terkait hilal adalah masalah yang jelas. yaitu terlihat di saudi dan tidak terlihat di Indonesia.

      sudah gitu hal ini adalah Qiyas berganda,
      pertama mengqiyas udzur tidak melihat dengan udzur lain.
      kedua mengqiyas kejadian idul adha dengan idul fithri. padahal untuk puasa arafahnya mereka sama sekali tidak mau Mengqiyas dengan penentuan awal syawal.

      Allahu a’lam

  5. abinya azka November 12, 2010 at 7:08 am #

    Gimana dgn pendapat jumhur ulama salaf, apakah jumhur berpendapat masing2 negeri menentukan sendiri awal bulan hijriah dalam penentuan hari Raya Idul Adha ataukah jumhur tidak dianggap adanya perbedaan mathla’ (ikhtilâf al-mathâli’)dalam penentuan idul Adha?

    • abinya azka November 15, 2010 at 4:00 am #

      Kenapa pertanyaan saya sampai saat ini belum dijawab??

      • dobdob November 16, 2010 at 1:30 am #

        saya tidak menampilkan pendapat Jumhur karena saya masih keheranan dan dengan klaim beberapa orang yang mengatakan bahwa hari wukuf adalah hari puasa arafah untuk non haji. saya memiliki berbagai artikel dan fatwa serta sejarah yang justeru menunjukkan bahwa standarnya adalah hilal. kitab-kitb fiqhyang membahas ied pun menyamakan antara iedul fithri dan iedul adha. Syaikh Albani hanya menyebutkan Imam Syaukani dan Siddiq hasan khan dan Ibnu Taimiyah. namun lagi-lagi saya keheranan dengan klaim beliau. Darimana beliau menyatakan bahwa Ibnu Taimiyah berpendapat demikian, padahal yang didapati di Juz 25 fatwanya adalah sebaliknya.

        coba antum bantu saya!. tidak ada sama sekali hadits yang tegas yang mengatakan puasa arafah ikut wukuf arafah. yang ada hanya tafsiran janggal dari pesan rasulullah untuk penguasa Mekkah. padahal yang amat jelas adalah Idul adha itu sudah ada sebelum ada haji dan Puasa arafah itu sudah pasti sehari sebelum idul adha. artinya penentuan diawal idul adha itu juga hilal dan rasul tidak bertanya kepada Penduduk Mekkah.

        sepaling kuat dalil yang mereka utarakan adalah hadits ini:

        فطركم يوم تفطرون وأضحاكم يوم تضحون وعرفة يوم تعرفون

        “idul fithri kalian adalah di hari kalian berbuka, penyembelihan kalian adalah di hari kalian menyembelih, dan ‘Arafah kalian adalah di hari kalian melakukan wuquf di ‘Arafah” [Diriwayatkan oleh Asy-Syaafi’iy dalam Al-Umm 1/230 dan Al-Baihaqiy 5/176; shahih dari ‘Athaa’ secara mursal. Lihat Shahiihul-Jaami’ no. 4224].

        disitu yang dimaksud adalah wukuf diarafah adalah hari dimana mayoritas orang berwukuf (lihat footnote no.1). sebagian orang memaknakan “Puasa arafah kalian adalah di hari kalian berwukuf”. ini terjemahan yang keliru. karena kalau mau jujur ya terjemahnya adalah “Arafah kalian itu adalah hari dimana kalian ber-arafah”

        maksudnya hadits-hadits diatas itu agar melakukannya ketika kebanyakan kaum muslimin mengadakannya,

        perlu diketahui bahwa ied itu adalah hari dimana (mayoritas) orang berbuka dan qurban itu adalah hari dimana (mayoritas) orang berqurban.

        haditsnya itu gak ada yg bilang ied itu tanggal 1 syawal, idul qurban tuh 10 dzulhijjah, tapi ijma bahwa arafah itu tanggal 9 dzulhijjah.

        makanya hilal itu memang terkait tapi gak mutlak.

        kenapa gak Mutlak?

        saya sangat percaya bahwa metode hisab (astronomi) terkini itu sangat valid , namun yang sunnah itu adalah menentukan ied dan arafah dengan Hilal. kalau misalnya secara hisab arafah itu jatuh hari rabu, tapi ketika rukyah turun Hujan dan badai sangat lebat serta jarak pandang cuma 50 meter. maka pasti akan istikmal (menggenapkan bulan Dzulqa’dah), maka arafah akan ditetapkan hari kamis.

        makanya Imam Nawawi bilang gini :

        قَال أَصْحَابُنَا: وَليْسَ يَوْمُ الفِطْرِ أَوَّل شَوَّالٍ مُطْلقًا وَإِنَّمَا هُوَ اليَوْمُ الذِي يُفْطِرُ فِيهِ النَّاسُ بِدَليل الحَدِيثِ السَّابِقِ، وَكَذَلكَ يَوْمَ النَّحْرِ، وَكَذَا يَوْمَ عَرَفَةَ هُوَ اليَوْمُ الذِي يَظْهَرُ للنَّاسِ أَنَّهُ يَوْمَ عَرَفَةَ، سَوَاءٌ كَانَ التَّاسِعَ أَوْ العَاشِرَ قَال الشَّافِعِيُّ فِي الأُمِّ عَقِبَ هَذَا الحَدِيثِ: فَبِهَذَا نَأْخُذُ

        “telah berkata shahabat-shahabat kami (fuqahaa’ Syafi’iyyah) : Tidaklah hari berbuka (‘Iedul-Fithri) itu (mempunyai pengertian) hari pertama bulan Syawal secara muthlaq. Ia adalah hari dimana orang-orang berbuka padanya dengan dalil hadits sebelumnya (yaitu : ‘Berbuka kalian di hari kalian berbuka’). Begitu pula dengan hari penyembelihan (Yaumun-Nahr/’Iedul-Adlhaa). Begitu pula dengan hari ‘Arafah, ia adalah hari yang nampak bagi orang-orang bahwasannya hari itu adalah hari ‘Arafah. Sama saja apakah itu hari kesembilan atau hari kesepuluh. Asy-Syaafi’iy berkata dalam Al-Umm saat berkomentar tentang hadits ini : Maka dengan inilah kami berpendapat…..” [Al-Majmu’’, 5/26].

        jadi jangan takut salah kalau kebanyakan orang telah berpuasa arafah.

        seandainya tahu-tahu ada yang bersaksi telah melihat hilal dan ternyata wukufnya adalah rabu, maka hajinya tetap sah gak perlu ulang.

        coba ente bantu saya! untuk menghilangkan keheranan saya terhadap beberapa orang yang mengatakan bahwa mengikuti arafah adalah Jumhur. bahkan ada organisasi dan orang perorangan yang sudah melakukan kekonyolan dengan melontarkan kalimat bidáh melakukan ied adha berdasarkan Hilal lokal.

  6. abu hanifah November 12, 2010 at 8:46 am #

    assalamu’alaikum, izin coppast artikelnya, syukran jazakallahu khairan

  7. Blog Pendidikan Karakter November 13, 2010 at 7:35 am #

    Alhamdulillah, artikel yang sangat bagus. Pendapat ini sejalan dengan kesimpulan kajian saya ttg masalah qurban dalam perspektif madzhab syafi’i. Saya ingin menambahkan, salah satu bukti (dalil) bahwa perbedaan waktu terbit hilal (mathla’)adalah peristiwa yang terjadi pada masa kekhalifahan Muawiyah. saat itu Kuraib, eks hamba sahaya Ibn Abbas, disuruh oleh Umm Harits untuk mengunjungi Muawiyah di Syiria. Kuraib tinggal selama 1 bulan. Ketika pulang ke Madinah, Kuraib bercerita pada Ibn Abbas bahwa di Syiria dia dan orang-orang melihat Hilal pada malam Jum’at, kemudian berpuasa. Sementara Ibn Abbas di Madinah melihat Hilal pada Malam Sabtunya (selisih 1 hari) dan berpuasa sesuai rukyatnya itu. Ketika Kuraib bertanya, mengapa tidak berpuasa mengikuti penetapan Khalifah di Syiria? Ibn Abbas menjawab, seperti inilah kami disuruh oleh Rasulullah saw (berpuasa sesuai dengan rukyat setempat). Fakta sejarah ini menunjukkan bahwa penetapan yang berbeda karena perbedaan rukyat hilal adalah sesuatu yang dibenarkan (ma’dzun syar’an). Tidak perlu ragu. Insya Allah. Begitupun masalah idul Adlha,ikuti saja ketetapan pemerintah yang telah menetapkan berdasarkan rukyat hilal setempat.

  8. senyum islam November 18, 2010 at 10:01 am #

    jazakallah

  9. abutentara May 30, 2011 at 10:08 am #

    assalamu’alaykum.. jazakallahu khoir atas ilmunya..
    http://tentarakecilku.blogspot.com/

  10. alfurqoncell August 29, 2011 at 11:21 pm #

    ijin copast yo kang….(maaf isane mung copas copes wae….^^)

Trackbacks/Pingbacks

  1. Tweets that mention Kapan iedul Adha? Ikut pemerintah Atau Saudi? « Ibnu Taimiyah -- Topsy.com - November 10, 2010

    […] This post was mentioned on Twitter by i.f. armudha and edi alfatih, danang. danang said: Kapan iedul Adha? Ikut pemerintah Atau Saudi? http://bit.ly/ah2p7S #ibnuTaimiyah […]

  2. Kapan iedul Adha? Ikut pemerintah Atau Saudi? « Blog Abu Umamah™ - November 11, 2010

    […] kalian adalah hari dimana kalian menyembelih. Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Ibnu Majah, at Tirmidzi[1] dan beliau […]

  3. Kapan iedul Adha? Ikut pemerintah Atau Saudi? « Abufahmiabdullah’s Weblog - November 11, 2010

    […] kalian adalah hari dimana kalian menyembelih. Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Ibnu Majah, at Tirmidzi[1] dan beliau […]

  4. Islamic Center Mu'adz Bin Jabal Kendari - November 12, 2010

    […] kalian adalah hari dimana kalian menyembelih. Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Ibnu Majah, at Tirmidzi[1] dan beliau […]

  5. SYAIKH Utsaimin Rahimahulloh : Puasa Arafah Tidak Perlu Ikut Wukuf Arafah « Radio Suara Quran | 94.4 FM - November 13, 2010

    […] kalian adalah hari dimana kalian menyembelih. Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Ibnu Majah, at Tirmidzi[1] dan beliau […]

  6. Ikut Pemerintah Atau Saudi, Polemik Sekitar Pelaksanaan Hari Raya dan Puasa Arafah | mediamuslim.org - August 30, 2011

    […] kalian adalah hari dimana kalian menyembelih. Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Ibnu Majah, at Tirmidzi[1] dan beliau […]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: